Become our Fan

Mar 25, 2010

BIDADARI SYURGA


Bidadari merupakan salah satu anugerah Allah kepada seorang lelaki yang memasuki syurga. Bagi seorang wanita yang solehah maka bidadari bagi suaminya adalah dikalangan bidadari2 kurniaan Allah dan dia (isteri solehah merupakan ketua akan segala bidadari-bidadari tsb).

Berjihad pada agama Allah merupakan satu amalan yang menjadi kesukaan Allah swt dan ini merupakan sunnah besar nabi SAW dan kalangan sahabat-sahabat. Setiap manusia yang mati walaupun berapa umurnya maka akan ditanya dimanakah masa mudanya dihabiskan. Kisah......

'Ainul Mardhiah merupakan seorang bidadari yang paling cantik dikalangan bidadari-bidadari yang lain. Suatu pagi (dalam bulan puasa) ketika nabi memberi targhib (berita-berita semangat di kalangan sahabat untuk berjihad pada agama Allah) katanya siapa-siapa yang keluar di jalan Allah tiba-tiba ia shahid, maka dia akan dianugerahkan seorang bidadari yang paling cantik dikalangan bidadari2 syurga. Mendengar berita itu seorang sahabat yang usianya sangat muda teringin sangat nak tahu bagaimana cantiknya bidadari tersebut.... tetapi dia malu nak bertanyakan kepada nabi kerana malu pada sahabat-sahabat yang lain.

Namun dia tetap beri nama sebagai salah sorang yang akan keluar/pergi. Sebelum Zohor sunnah nabi akan tidur sebentar (dipanggil khailulah, maka sahabat yang muda tadi juga turut bersama jemaah tadi... tidur bersama-sama....

Dalam tidur tersebut dia bermimpi berada di satu tempat yang sungguh indah, dia bertemu dengan seorang yang berpakaian yang bersih lagi cantik dan muka yang berseri2 lalu ditanyanya di manakah dia... lalu lelaki itu menjawab inilah syurga. Lalu dia menyatakan hasrat untuk berjumpa dengan 'Ainul Mardhiah... lalu ditunjuknya di suatu arah maka berjalan dia... di suatu pepohon beliau mendapati ada seorang wanita yang tak pernah dia lihat kecantikan begitu... tak pernah dilihat didunia ini... lalu diberi salam dan dia bertanya andakah Ainul Mardhiah... wanita itu menjawab ehh tidakk... saya khadamnya ainul mardhiah ada di dalam singgahsana sana.

Lalu dia berjalan dan memasuki satu mahligai yang cukup indah dan mendapati ada seorang lagi wanita yang kecantikannya berganda-ganda dari yang pertama tadi sedang mengelap permata-mata perhiasan di dalam mahligai... lalu diberi salam dan di tanya lagi adakah dia Ainul Mardhiah lalu wanita itu menjawab...eh tidakkk saya hanya khadamnya di dalam mahligai ini... Ainul Mardhiah ada di atas mahligai sana,..... lalu dinaikinya anak-anak tangga mahligai permata itu kecantikkannya sungguh mengkagumkan... lalu dia sampai ke satu mahligai dan mendapati seorang wanita yang berganda-ganda cantik dari yang pertama dan berganda-ganda catiknya dari yang kedua.... dan tak pernah dia lihat di dunia.... lalu wanita itu berkata... akulah Ainul Mardhiah, aku diciptakan untk kamu dan kamu diciptakan untk aku.... bila lelaki itu mendekatinya wanita itu menjawab... nantiii kamu belum syahid lagiiii......tersentak itu pemuda itu pun terjaga dari tidurnya lalu dia menceritakan segala-galanya kepada satu sahabat lain, namun begitu dia memesan agar jangan menceritakan cerita ini kepada nabi SAW... tapi sekiranya dia shahid barulah ceritakan kepada nabi.



Petang itu pemuda itu bersama-sama dengan jemaah yang terdapat Nabi di dalamnya telah keluar berperang lalu ditakdirkan pemuda tadi telah shahid. Petang tersebut ketika semua jemaah telah pulang ke masjid, di waktu hendak berbuka puasa maka mereka telah menunggu makanan untuk berbuka (tunggu makanan adalah satu sunnah nabi). Maka kawan sahabat yang shahid tadi telah bangun dan merapati nabi SAW dan menceritakan perihal sahabat nabi yang syahid tadi... dalam menceritakan itu nabi menjawab benar... benar...benar... dalam sepanjang cerita tersebut.

Akhirnya nabi SAW berkata memang benar cerita sahabat kamu tadi dan sekarang ini dia sedang menunggu untuk berbuka puasa di syurga....
Subhanallah...




Begitulah kisah bagaimana yang membuktikan kebenaran Allah menjanjikan sesuatu kedudukan dan ganjaran yang tidak pernah terfikir dan terjangkau oleh akal manusia.. Bagi mereka2 mereka yang berjihad menegakkan agama Allah di muka bumi ini.. Maka benarlah janji2 Allah itu.. Bagaimana jika ditinjau dan direnung para sahabat berperang pada bulan Ramadhan dalam keadaan yang sedang berpuasa…?

Dan renungi pula diri kita pada zaman kini.. Adakah kita kuat memerangi nafsu kita sendiri? Turutama di bulan Ramadhan al-Mubarak ini…Memerangi nafsu juga adalah jihad.  Jika waktu tika dahulu mereka berbangga berjihad dan menghunus pedang di jalan Allah.. Tetapi pada hari ini apa yang kita banggakan? Apakah kita berbangga dengan arus zaman yang dikatakan moden walhal tidak ubah kembali ke zaman jahilliah.. Kerosaan yang bermaharajalela.. Malah kita turut mempersendakan perjuangan untuk menegakkan Ad-din yang lurus ini…

Dan mungkin kita terlupa dengan kisah2 dan sirah umat2 yang terdahulu.. Ingatkah kita? Apa yang terjadi pada Kaum Ad, Firaun dan Kaum Tsamud?Mereka adalah manusia yang telah mencapai kemajuan yang kita sendiri akui yang kita tidak mampu menandingi kemajuan mereka pada waktu itu. Namun akibat kerana kelalaian dan kemungkaran yang mereka lakukan, tamadun mereka lesap dalam sekelip mata.. Renungilah kembali diri kita. Dan kembali kepada fitrah yang sebenar…

Jika para sahabat Rasulullah berlumba lumba untuk menegakkan Agama ini dengan ganjaran yang mereka sendiri tidak pernah melihatnya. Mengapa tidak kita turut berjihad memerangi segala sifat mazmunah dalam diri kita. Dan mengambil iktibar dari kisah2 yang telah termaktud di dalam Al-Quran dan kitab2 para tabiin.. Moga bersama kita peroleh inayah dariNya untuk terus melaksanakan amanahnya sebagai Khalifah di bumi Allah ini.. InsyaAllah…