Become our Fan

Jun 28, 2010

AHLAN WA SAHLAN

Assalamualaikum wbt buat semua pengunjung setia blog PSSIPUO...

Alhamdulilah, bersyukur kehadrat ilahi dengan limpah dan kurnianya kita masih lagi diberi nikmat ISLAM dan IMAN. Masyallah sekalung TAHNIAH dari kami kerana Politeknik Ungku Omar telah diiktiraf sebagai Politeknik Premier. Kami barisan kepimpinan Persatuan Siswa Siswi Islam Politeknik Premiar Ungku Omar ingin mengucapkan SELAMAT DATANG kepada adik-adik semester baru Sesi Julai 2010 serta Selamat Kembali ke Politeknik pada pelajar senior. Moga semester ini kalian dapat tingkatkan lagi mutu pembelajaran sesuai dengan kehendak semua pihak, insyallah.


Hazrat Abu darda r.a meriwayatkan bahaya Rasullah saw bersabda, "Allah swt akan membangkitkan pada hari kiamat beberapa golongan yang bercahaya wajah mereka (cahaya yang bergemerlapan ). Mereka berada di atas mimbar-mimbar daripada mutiara. Orang ramai memcemburui(mengagumi) mereka sedangkan mereka itu bukan dari para nabi dan bukan juga para syuhada."Maka seorang badwi berkata,"ya Rasulullah, terangkanlah kepada kami sifat-sifat mulia mereka supaya dapat kami mengenali mereka."Rasulullah bersabda:"mereka adalah orang-orang yang berlainan kaum dan berlainan tempat, mereka berkasih sayang semata-mata kerana Allah swt, orang-orang yang berkumpul disatu tempat untuk mengigati Allah dan menyebut namaNya."(hadis riwayat tobarani)

Dalam riwayat yang lain
Diterangkan bahawa di dalam syurga terdapat tiang-tiang daripada 'yakut'dan diatas tiang itu terdapat kamar-kamar daripada 'zamrud'. Pintu-pintu kamar itu terbuka di setiap penjuru. kamar-kamar itu bersinar seperti bintang bercahaya.kamar-kamar itu adalah orang yang berkasih sayang kerana Allah swt, orang-orang yang berkumpul di setiap tempat kerana Allah swt dan orang-orang yang bertemu antara satu sama lain kerana Allah swt. Subhanallah indahkan bersahabat kerana Allah ^_^


"Seorang mukmin adalah cermin kepada mukmin yang lain"

"sesungguhnya yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas meskipun di antara keduanya itu ada perkara yang samar-samar yang banyak orang-orang tidak mengetahuinya"(Riwayat Muslim)

Jun 21, 2010

Buat Insan Yang Diuji





Ya Allah, dunia yang Engkau hamparkan ini indah, tetapi durinya sering menusuk. Nikmat yang Kau berikan takkan dapat untukku menghitungnya. Tetapi ya Allah, hambaMu ini sering alpa dan lena dek buaian mimpi yang tak sudah. Ya Allah, ujian yang Engkau berikan terasa begitu memeritkan, kadangkala ianya menguji kesabaran dan keimananku yang terkadang nipis, senipis kulit bawang. Ya Allah, jika ini ujian yang pantas untukku lalui, bantulah aku. Agar aku tidak tersasar dari jalanMu. Agar aku bisa bersyukur dengan ujianMu ini ya Allah.
Buat insan yang diuji, bersabarlah, sesungguhnya Allah bersama-sama kamu. Percayalah, Allah mendengar segala tangisan dan kesedihanmu itu. Ingatlah ujian Allah ini bukan satu penyiksaan, tetapi hakikatnya engkaulah insan yang terpilih. Engkaulah insan yang layak menerima rahmat dan keredhaanNya, sekiranya engkau sabar dan redha. Firman Allah dalam surah Al-Baqarah, ayat 214:
                            

Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?" Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah).

Terimalah takdir yang telah ditetapkan Allah untukmu wahai insan. Terimalah dengan hati yang terbuka, berlapang dadalah kamu dengan segala ketentuanNya. Kerana pasti akan ada kemanisan disebalik kepahitan yang engkau rasai.Wahai insan yang diuji, jangan sekali engkau merasa keseorangan. Sungguh, Allah sentiasa bersamamu. Setiap derita yang engkau lalui itu sering diiringi rahmat ujianNya, maka bersabarlah dan tabahlah. Firman Allah dalam surah Al-Furqan, ayat 20:



Dan Kami tidak mengutus Rasul-rasul sebelummu (wahai Muhammad) melainkan orang-orang yang tentu makan minum dan berjalan di pasar-pasar, dan Kami jadikan sebahagian dari kamu sebagai ujian dan cubaan bagi sebahagian yang lain, supaya ternyata adakah kamu dapat bersabar (menghadapi ujian itu)? Dan (ingatlah) adalah Tuhanmu sentiasa Melihat (akan keadaan makhluk-makhlukNya).

Untuk insan yang diuji, sedang ramai teman-temanmu yang lalai diuji dengan kesenangan dan kekayaan mereka, tetapi engkau diuji dengan derita dan kesengsaraan. Sedarkah engkau wahai insan terpilih, engkaulah yang bertuah dan beruntung, kerana ujian yang diberikanNya membuatkan Engkau semakin dekat denganNya.Tidakkah engkau melihatnya? Tidakkah engkau menyedarinya? Bersyukurlah, bersyukurlah, bersyukurlah wahai insan yang dikasihi Allah.

Kasut & Syukur




“Eh, mana kasut aku ni..! Hmm.. siapalah yang curi...?”.

Ngomel aku di dalam hati setelah selesai menunaikan solat di masjid. Setelah mencari di sudut-sudut lain sekitar masjid aku terjumpa kasut ku.

“Alhamdulillah..” (sambil masih mengomel di dalam hati 'siapalah yang guna kasut aku ni..').

Ada beberapa perkara yang ingin saya lontarkan pandangan dalam realiti kehidupan yang berlaku di atas. Pertama, manusia memang selalu tidak puas hati. Dan yang kedua manusia tidak letakkan kesyukuran itu seratus peratus pada Allah.

Bukankah setiap yang berlaku itu dalam pengetahuan Allah, hatta pergerakan sehelai daun yang jatuh di dalam hutan tropika yang tidak pernah dimasuki manusia pun dalam kawalan dan pengetahuan Allah. Setiap sudut ‘yaw, pitch, roll’ jatuhnya daun itu dalam perancangan Allah. Begitu juga dengan hilangnya kasut kita itu.


“Dan pada sisi Allah jualah anak kunci perbendaharaan.
Segala Yang ghaib, tiada sesiapa Yang mengetahuiNya melainkan Dia lah sahaja;
dan ia mengetahui apa Yang ada di darat dan di laut;
dan tidak gugur sehelai daun pun melainkan ia mengetahuinya,
dan tidak gugur sebutir bijipun Dalam kegelapan bumi dan tidak gugur Yang basah dan Yang kering, melainkan (Semuanya) ada tertulis di Dalam Kitab (Lauh Mahfuz) Yang terang nyata”

(al-An'am : 59)

Ia adalah ujian, setiap yang berlaku adalah ujian dari Allah. Bagaimana kita berhadapan dengan ujian ini bergantung pada keimanan kita.

Pernahkah kita bersyukur setiap kali kasut kita ada apabila kita selesai solat? Jarang bukan..kita bersyukur apabila hak kita yang hilang dikembalikan semula (itupun dengan ngomelan..). Jika hak kita tidak dikembalikan, bagaimana? Tapi kita lupa untuk bersyukur setiap detik ketika mana Allah menjaga hak kita... “Alhamdulillah kasut aku masih ada..”.

Begitu juga dengan semuanya yang kita ada, kerana ia semua hanyalah pinjaman daripada Allah.
“..Bersyukurlah kepada Allah. Dan barangsiapa yang bersyukur (kepada Allah), maka sesungguhnya ia bersyukur untuk dirinya sendiri..”
 (Luqman: 12)

Ada Apa Dengan Solat Berjemaah?

Orang muda selalu bercakap mengenai cinta. Ada apa dengan cinta? Cinta digambarkan sebagai perasaan yang membangkitkan semangat, lantaran bersatunya dua jiwa. Adapun kita bukan nak berbicara panjang tentang cinta orang muda. Namun, masih lagi berkait tentang cinta. Cinta yang lahir akibat mengikut petunjuk nabawi. Kemanisan yang dapat dikecapi dengan melazimi solat berjemaah. Lazimnya, apabila solat jemaah dilakukan, bahu si kaya dan si miskin bersentuhan, lutut anak muda bergesel dengan lutut si tua, tapak kaki orang besar bertemu rakyat biasa, justeru membangkitkan ikatan cinta persaudaraan yang penuh rahmah dan berpanjangan. Sememangnya telah didoakan oleh para malaikat atas orang yang berniat melakukan solat berjemaah dengan rahmah dari Allah. Sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a. katanya,
''Rasulullah s.a.w. bersabda: Solat seorang lelaki dalam jamaah itu dilipat gandakan pahalanya melebihi solatnya di rumah secara bersendirian-munfarid-atau di pasarnya dengan dua puluh lima kali ganda'' (Muttafaqun 'Alaih).


Bilamana kita tinjau teori fizik, kajian sains mendapati sentuhan yang berlaku antara tubuh kita dengan tubuh ahli jemaah yang lain yang berada di kiri dan kanan kita, akan menstabilkan kembali cas-cas yang diperlukan oleh tubuh. Ia berlaku apabila cas yang berlebihan-sama ada negatif atau positif akan dikeluarkan, manakala yang berkurangan akan ditarik ke dalam kita. Semakin lama pergeseran ini berlaku, semakin seimbang cas dalam tubuh kita. Semakin segar setelah melakukan solat berjemaah adalah nikmat dan rahmat bagi yang percaya dan menyerah diri kepada Allah. Justeru itu sahabat... Tidak pelikkah kalian dengan bilangan umat Islam yang ramai mencecah 6.5 billion, saudara Islam kita di Palestin masih dicabut maruah mereka, bumi kita Palestin dan negara-negara tinggalan empayar Islam satu ketika dahulu yang masih tidak dapat dikuasai kembali, ummat Islam yang dirampas hak mereka di Thailand, sistem Islam yang direndahkan di Turki, dan saudara Islam China yang dibunuh? Lalu tidak hairanlah masalah yang melanda ummat Islam pada hari ini sehingga tercabut kegerunan musuh Islam adalah kerana kita semakin jauh dengan unjuran nabawi - we have quantity but not quality. Sehingga akhirnya kita jauh dari rahmat, kasih sayang dan pertolongan Allah (nauzubillahiminzalik). Oleh itu, sahabat yang dirahmati Allah sekalian, marilah kita sama-sama menghayati sekecil-kecil tuntutan nabawi ini, solat berjemaah agar Allah mengasihani kita. Di samping solat jemaah, berperananlah dengan mula memperbaiki diri dan keluarga dengan kefahaman Islam yang sahih dan murni menurut petunjuk nabawi agar kemanisan cinta sejati dapat kita kecapi!


Solat itu tiang agama,
Wajiblah kita menunaikannya,

Saat disoal di akhirat sana,

Solat itu yang utama.


Teruskan usaha mengenal pencipta,

Kemanisan iman nikmat tak terhingga,

Moga istiqamah setiap masa,

Kelak Allah beri balasannya.




Jun 17, 2010

Fadhilat Bulan Rejab

Puasa sehari pada bulan Rejab seperti mengerjakan ibadat seumurnya.

Puasa pada awal Rejab, pertengahannya dan akhirnya seperti puasa sebulan
pahalanya.

Bulan Rejab Syahrullah (Bulan Allah), diampunkan dosa orang-orang
yang meminta ampun dan bertaubat kepada Allah. Puasa Bulan Rejab wajib
baginya:

* Diampunkan dosanya yang lalu.
* Dipeliharakan Allah umurnya yang tinggal.
* Terlepas dari dahaga di hari kiamat.

Orang yang lemah dari berpuasa pada bulan Rejab hendaklah bersedekah
tiap-tiap hari sekurang-kurangnya sebiji roti.

Sasiapa bersedekah pada bulan Rejab seperti sedekah seribu dinar,
dituliskan kepadanya tiap sehelai bulu ruma jasadnya seribu kebajikan,
diangkat seribu darjat, dihapus seribu kejahatan.

Ti! ap sehari puasanya pada bulan Rejab dan sedekahnya pada bulan Rejab
seperti ibadat seribu Haji dan Umrah. Dibina mahligai seribu bilik dan
seribu bidadari, lebih cantik daripada atahari seribu kali. Bulan Rejab
bulan Allah.

Bersedekah pada bulan Rejab dijauhkan Allah daripada api neraka kerana
kemuliaan bulan Rejab, Bulan Allah.Allah jadikan di belakang bukit Jabal
Qar bumi, yang putih yang penuh dengan Malaikat dengan panji-panji
berhimpun pada tiap malam Rejab meminta ampun oleh mereka kepada Umat
Muhammad. Allah menjawap: Telah aku ampunkan mereka!

Barangsiapa meminta ampun (bersitighfar) kepada Allah pagi danpetang 70
kali atau 100 kali, pada bulan Rejab di haramkan tubuhnya daripada api
neraka.

Sesiapa berpuasa sebulan pada bulan Rejab, Allah berseru kepadanya:
"Telah wajib hakmu atasKu, maka mintalah olehmu kepadaKu. Demi ketinggian
Ku dankebesaranKu, tidak Aku tolakkan hajatmu. Engkau adalah jiranKu
dibawah `arasyKu, engkau kekas! ihKu daripada segala makhlukKu, engkau
terlebih mulia atasKu. Sukakanlah kamu, tiada dinding antaraKu dan
antarakau".(dari kitabRaudatul Ifkar)

Puasa pada 27 bulan Rejab seperti berpuasa enam puluh bulan pahalanya.
Jika disertai dengan sedekah seperti puasa seribu tahun, kerana kebesaran
hari ISRAK-MIKRAJ.

Siapa melapangkan kekeruhan, kesusahan, kesempitan orang mukmin pada
bulan Rejab dikurniakan Allah kepadanya Mahligai yang besar di dalam
syurga Firdaus.

Siapa berpuasa tiga hari pada bulan Rejab dan beribadat pada malamnya
(berjaga), seperti dia berpuasa tiga ribu tahun.Diampunkan baginya 70
dosa-dosa besar tiap-tiap hari, ditunaikan 70 hajat ketika keluar nyawanya
daripada jasadnya, 70 hajatnya di dalam kuburnya, 70 hajat ketika terbang
suhuf (ketika Qur'an dinaik ketika berlalu di Titi Sirotalmustaqim.


Bicara Hati Seorang Bernama Wanita


Segala puji hanya bagi Tuhan
Lantaran telah menjadikan daku seorang wanita
Dicipta dari tulang rusuk kiri Adam
Dengan seindah dan sebaik ciptaan

Daku
Si tulang bengkok
Yang Kau gubah dengan kekuatan perasaan
Mengatasi panjangnya akal fikiran
Sebagai fitrah dan anugerah
Hasil doa seorang lelaki
Namun Ya Allah
Biarkan kejadian ku memberi guna
Bengkok yang ada manfaatnya

Kiranya daku menjadi seorang isteri
Kurniakanlah pada ku kekuatan
Menjadi tulang belakang seorang suami.. seorang mujahid
Pengembang perjuangan di sayap kiri
Diadun dengan kelembutan
Menjadi teman sejati.. sahabat setia penyejuk mata
Pembina semangat dan penguat jiwa
Seanggun peribadi Siti Khadijah
Ketenangan Baginda Rasulullah utusan Allah

Bebas jiwa dari belenggu keperempuanan
Yang memiliki sembilan nafsu
Merdeka dari kepentingan peribadi
Setulus Siti Fatimah yang sering ditinggalkan suami Saidina Ali
Dihantar pemergiannya tanpa ditanya
Bila kan pulang?
Disambut kepulangannya dengan penuh khidmat dan kemanisan
Bersulamkan kemesraan
Rumah tangga adalah syurga
Wadah suburnya cinta ketuhanan Ubudiyyah
Akal yang tunggal tidak dibiarkan
Hanya berlegar di celahan periuk belanga
Di sebalik lipatan lampin anak
Menjangkau kebangkitan Islam di alam sejagat
Menjadi pentadbir di sebalik tabir!!


Namun Ya Tuhan
Siapalah daku untuk memiliki
Watak wanita solehah pendampingan Nabi
Dek berkaratnya mazmumah yang bersarang di hati
Maka kurniakanlah daku
Sekeping hati yang sentiasa insaf
Hak seorang suami
Tidak kan mungkin ku penuhi
Biar telah ku jilat nanahnya yang berlelehan
Biar telah ku tadahkan wajah ku
Buat mengesat debu di telapak kakinya

Dan sememangnya daku mengimpikan
Watak seorang ibu
Yang bakal melahirkan
Putera putera secekal Mus'ab bin Umar
Menggadai dunia demi kasih Tuhannya
Segigih Zubair Ibnu Awwaam
Yang diangkat Rasul sebagai hawarijnya
Hasil didikan seorang wanita bergelar ibu Jua...
Memiliki puteri setabah seteguh Masyitah
Rela direbus demi mempertahankan iman
Atau sesuci Maryan seluruh hidupnya
Mengabdikan diri kepada Tuhan

Meskipun daku bukan ibunya
Yang memiliki peribadi semurni Siti Fatimah
Ibu Syeikh Abdul Kadir Jailani
Yang tiap titis darah mampu berzikir kehadrat Ilahi

Namun...
Mudah mudahan zuriatku
Bakal menampilkan
Mujahid mujahid yang rindu memburu syahid
Srikandi srikandi yang mampu memakmurkan muka bumi Allah
Dengan ketaqwaan.. kesolehah ramainya ummat Rasulullah

Yang saling reda berkorban dan dikorbankan
Buat menyemarakkan Islam di akhir zaman
Sebagaimana kesah seorang ibu
Yang telah kematian putera puteranya di medan jihad;

"Mereka telah berbahagia sebagaimana aku bahagia
Aduhai.. kiranya aku punya seorang anak lagi
Ku relakan dia turut gugur di jalan Ilahi".
Dan seandainya daku ditakdirkan kehilangan mereka
Setenang Ummu Faisal
Yang tidak menjadikan kematian suami dan anak anaknya
Halangan kecintaan pada-Mu Ya Ilahi

Redalah daku yang dhaif ini sebagai hamba-Mu
Inilah pengaduan harap dan munajat
Kiranya kekasih-Mu sendiri pernah menyatakan
"Ku lihat kebanyakan dari isi neraka itu adalah wanita"

Jun 2, 2010

Salahkah Bila Berubah?

Izzat mengerutkan dahi memandang teman sebilliknya menumbuk tendang batang pohon, melepaskan amarahnya. Pagi tadi bukan main gembira Aliuddin melangkah keluar dari bilik. Tapi Aliuddin yang berada di hadapannya kini...

“Ali, bangun sembahyang Subuh. Dah lewat ni.”

“Diamlah kau. Aku nak sembahyang ke, tak nak ke, kau peduli apa? Kubur masing-masing.”

“Memang la kubur masing-masing. Kalau kubur kita sekali, bolehlah aku backup kau. Kau tak sembahyang, aku boleh tolong cover.”

Aliuddin menarik selimut lalu memekap mukanya dengan bantal. Izzat hanya menggeleng-gelengkan kepala. Suasana menyepi seketika. Hakim menepuk-nepuk bahu Izzat, mengisyaratkannya supaya ke tepi. Dia dekat ke tepi Aliuddin lalu menjerit, “Bangun Subuh!” Aliuddin yang tersentak bangun terduduk dengan matanya terbeliak bulat. Melihatkan wajah takut teman sebiliknya itu, Hakim ketawa mengekek.

“Nasib baik kaki aku sakit. Kalau tak, kau sarapan kaki aku pagi ni.”

Ketuk ketampi tiga ratus kali dan dirotan di kaki. Denda yang menyebabkan kakinya sakit yang amat. Denda atas perbuatan memancitkan tiga tayar kereta guru yang menyagat rambutnya. Ini bukanlah kali pertama dia didenda dan mungkin bukan yang terakhir. Dia cuba bangun dari katil tapi kakinya terasa perit untuk berdiri. Malah hendak duduk kembali pun dia tak mampu. Mukanya berkerut menahan kesakitan.

“Kau tak apa-apa ke?” Izzat bertanya.

“Aku nampak macam tak ada apa-apa ke?” Aliuddin bersuara garang.

Hakim cuba untuk membantu memapah tapi ditangkis keras oleh Aliuddin. Dia menguatkan diri untuk melangkah padahal dalam hati menjerit menahan sakit. Memang Aliuddin tidaklah sebaik nama yang diberi, namun cara pengurusan sekolah mengatasi pelajar bermasalah hanya menambahkan lagi dendam di dada. Pernahkah guru yang memberi denda itu merasai betapa sakitnya kaki setelah ketuk ketampi beratus kali? Di sebalik hukuman-hukuman pihak sekolah, kenapa agaknya pendekatan yang diambil lebih kepada menghukum pesalah sedangkan fungsi sekolah ialah memanusiakan manusia?

Esok cuti sekolah bermula. Sebaik sahaja loceng berbunyi, Aliuddin meluru ke asrama, mengejar tombol pintu biliknya. Cepat-cepat dia menukar baju lalu berlari ke tempat perhentian bas. Tidak sabar rasanya ingin pulang ke kampung. Di dalam perut bas, dia mencapai buku komiknya, sekadar membaca melepaskan kebosanan yang mula menghantui. Ada sesuatu yang jatuh dari celah-celah muka surat komik itu. Sepucuk surat.


I               –            Isyak
S              –            Subuh
L              –             Luhur (Zuhur)
A             –             Asar
M            –             Maghrib

Kalau kita tinggalkan salah satu daripadanya, kita sudah bukan Islam lagi. Dalam peristiwa Israk dan Mikraj, Allah s.w.t. berkata keada Nabi Muhammad s.a.w., “Aku ambilmu sebagai kekasih. Aku perkenankanmu sebagai penyampai berita gembira dan amaran kepada umatmu. Aku buka dadamu dan buangkan dosamu. Aku jadikan umatmu sebaik-baik umat. Aku beri keutamaan dan keistimewaan kepadamu pada hari qiamat. Aku kurniakan tujuh ayat (surah Al-Fatihah) yang tidak aku kurniakan kepada sesiapa sebelummu. Aku berikanmu ayat-ayat di akhir surah al-Baqarah sebagai suatu perbendaharaan di bawah 'Arasy. Aku berikan habuan daripada kelebihan Islam, hijrah, sedekah dan amar makruf dan nahi munkar. Aku kurniakanmu panji-panji Liwa-ul-hamd, maka Adam dan semua yang lainnya di bawah panji-panjimu. Dan Aku fardhukan atasmu dan umatmu lima puluh (waktu) sembahyang.”

Selesai munajat, Rasulullah S.A.W. dibawa menemui Nabi Ibrahim A.S. kemudian Nabi Musa A.S. yang kemudiannya menyuruh Rasulullah S.A.W. merayu kepada Allah S.W.T agar diberi keringanan, mengurangkan jumlah waktu sembahyang itu. Selepas sembilan kali merayu, (setiap kali dikurangkan lima waktu), akhirnya Allah perkenan memfardhukan sembahyang lima waktu sehari semalam dengan mengekalkan nilainya sebanyak 50 waktu juga.

Izzat, sahabatmu.

Bas meluncur laju membelah malam. Dia melabuhkan pandangannya ke luar tingkap. Pokok-pokok ketapang di pesisir lebuh raya berbalam. Melambai-lambai gemalai ditiup angin. Sinar bulan malu-malu menjenguk alam. Debar jantung tiba-tiba menderas. Dia menatap semula surat itu. Dibacanya berulang-ulang kali. Bicara ayat-ayat mengelus jiwanya yang layu.

“Kau ni ada masalah apa? Kalaulah pokok tu ada tangan, terkulai layu kau dibuatnya.”

“Budak-budak tu la…” mulutnya memuncung ke satu arah.

“Budak-budak mana?” Izzat mencari-cari kelibat orang.

“Aku jalan-jalan tadi, terdetik dalam hati nak sembahyang kat masjid. Elok je aku nak langkah masuk pagar masjid, Si Shukri tu perli-perli aku. Dia kata dia nak tengok selama mana muka ahli neraka macam aku ni boleh jadi baik. Sampai aku habis solat pun dia tak henti-henti lagi mengumpat aku. Geram betul la!” Satu tumbukan padu dilepaskan. Daun-daun kering mula berguguran. Menari-nari lalu jatuh menapak lantai bumi.

“Muka aku ni ada cop neraka ke? Aku jadi jahat pun salah, jadi baik pun salah.”

“Meh sini aku check.” Izzat membelek-belek muka Aliuddin. “Ish…” Aliuddin menepis tangan Izzat, merenung tajam kawannya itu. “Dia saja main-main kot.”

“Kalau main-main, orang takkan sambung dengan mengumpat.”

“Biarlah… Bila dia mengumpat kau, kau dapat pahala. Kau sepatutnya gembira dapat pahala free.”

“Pahala free? Kenapa pula?”

“Bila kita mengumpat orang, orang yang diumpat dapat pahala, kita dapat dosa.”

“Owh… ye ke?” Izzat mengangguk. “Aku dapat pahala?” Aliuddin senyum tersipu-sipu sambil tangannya memeluk batang pokok. Izzat hanya menepuk dahi melihat telatahnya.

Berhimpit jerami di balik meranti, Saying cemara akar terendam, Kasih bersemi ikhlas di hati, Menyejuk bara menghilir dendam. ~Sufaezah ~

Mudahnya Kehidupan

Sesungguhnya kemudahan akan disertai kesusahan. Itulah janji Tuhan kepada makhluknya yang menjadikan dunia ini berpasang-pasangan. Kadang-kadang kita merasakan kehidupan ini menyusahkan, membebankan dan acapkali menyesakkan jiwa. Mengapakah terjadinya hal yang sedemikian? Mungkinkah kerana kita tersasar dari matlamat hidup kita? Sebagai seorang Islam, cuba kita renungkan, apakah matlamat sebenar kita dilahirkan ke dunia ini? Adakah untuk memenuhi keperluan dan kehendak semata-mata? Sebelum itu mari kita lihat sejenak apa itu keperluan dan kehendak dunia ini. Keperluan kita sebagai seorang Islam adalah beribadah kepada Allah. Adakah beribadah itu hanya tertumpu kepada rukun Islam yang lima sahaja? Tentu sahaja tidak, rukun Iman, fardhu ain, fardhu kifayah mestilah dilengkapi bagi memenuhi keperluan kita hidup di alam maya ini. Sekarang, kita perhatikan pula kehendak dunia. Keperluan dunia memenuhi ruang lingkup nafsu kita. Makanan yang enak, pasangan dan anak pinak, harta dunia dan tidak lupa juga kuasa. Bagaimana kita mahu mengharungi kehidupan dunia dengan menyeimbangkan antara keperluan dan kehendak? Kerana faktor ini, selalu sahaja kehendak mengatasi keperluan. Inilah hakikat yang menyesakkan jiwa dan nafas kita. Baiklah. Mari kita teliti cadangan di bawah ini. Bagaimanakah caranya untuk merungkai kesesakan jiwa kita ini. Pertama sekali, tentukan matlamat hidup yang sebenar. Sebagai seorang mukmin, AKHIRAT menjadi matlamat jangkamasa panjang kita semua. Keperluan dunia wajiblah dipenuhi bagi mencapai akhirat. Jika begitu, apakah kita mesti mengenepikan dunia? Tidak, ini amat berat dilakukan kerana dunia merupakan jambatan akhirat. lalu, harus bagaimana menghadapai dunia. Sila ikuti saranan seterusnya. Langkah kedua merupakan titik tolak bagaimana kita menghadapi alam fana ini. Kita haruslah meleraikan ikatan kita kepada dunia. Bagaimana caranya? Letakkanlah sahabatku, dunia ini di tangan kita bukannya di hati. Contohnya, kita punya harta yang banyak. Jika harta itu di tangan, kita akan mudah memberi. Jika di hati, hati kita akan mewujudkan perasaan tamak, kedekut, dengki malah iri hati jika harta orang lain lebih banyak daripada harta kita.

Lagi perumpamaan yang mudah. Kita telah sedaya upaya menjaga anak dari kecil hingga dewasa. Didikan agama tidak kurang sedikitpun. Didikan dunia pun kita seimbangkan untuk memudahkan urusan dunianya. Bila dewasa, kita telah hilang di hatinya. Betapa perit hati seorang ibu dan seorang bapa. Mengapa hati kita perit dan sakit? Kerana kita telah mengikat hati kita dengn anak. Sesungguhnya, setelah kita berusaha bersungguh-sungguh, hendaklah kita bertawakal kepada Yang Maha Esa. Bergantunglah kamu kepada Allah swt, bukan kepada anak ya, sahabatku.

Wahai sahabat, mampukah kita meletakkan dunia ini di tangan , tetapi bukan di hati. Berhijrahlah, ini suatu percubaan yang amat berat, susah tetapi amatlah menyenangkan hatimu sekiranya kamu, wahai sahabatku dapat melakukannya. Percayalah, bahawa dalam kesusahan ada kesenangan.

Kamu akan redha dengan apa sahaja takdir yang ditentukan. Kamu akan merasakan betapa mudahnya kehidupan ini. Marilah kita renungkan kata-kata di bawah ini dengan penuh penghayatan.

Jika kamu cinta kepada bunga, bunga akan layu. Jika kamu cinta kepada manusia, manusia akan mati. Cintalah kepada Allah swt, Allah swt akan mencintai kamu selama-lamanya. Tidakkah kamu terfikir bahawa dunia ini hanyalah sementara. Di mana tak satu tempat atau apapun yang kamu boleh gantungkan harapan. Sengaja Allah swt menjadikan ini semua sebagai petunjuk, untuk menunjukkan kepada manusia, hanya Dialah tempat kita bergantung harap kerana Dialah yang kekal abadi.

Nikmati Proses

Sebenarnya yang harus kita nikmati dalam hidup ini adalah proses. Mengapa? Kerana yang bernilai dalam hidup ini ternyata adalah proses dan bukan hasil. Hasil sesuatu perkerjaan kita telah ditetapkan oleh Allah swt dan kita mempunyai kewajipan untuk menikmati dua perkara iaitu selalu menjaga setiap niat dari apapun yang kita lakukan dan selalu berusaha menyempurnakan niat yang dibuat.

Syahid atau kemenangan

Seperti para mujahidin yang berjuang membela bangsa dan agamanya, sebenarnya bukan kemenangan yang terpenting bagi mereka, kerana menang atau kalah itu akan selalu digilirkan kepada sesiapa pun. Namun yang paling penting baginya adalah niatnya perlu benar kerana Allah swt dan selama berjuang itu akhlaknya tetap terjaga. Tidak akan rugi orang yang seperti ini, sebab ketika dapat mengalahkan lawan bererti dia akan mendapat pahala, kalaupun terbunuh bererti boleh menjadi syuhada.

Untung atau rugi


Walhasil yang terpenting dari perniagaan dan ikhtiar yang dilakukan adalah prosesnya. Bagaimana selama berniaga itu kita selalu menjaga niat agar tidak pernah ada satu miligram pun hak orang lain yang diambil oleh kita, bagaimana ketika berniaga itu kita tampil dengan penuh keramahan dan penuh kemuliaan akhlak, bagaimana ketika sedang berniaga kita sungguh-sungguh menjaga kejujuran kita, menepati waktu dan janji yang diberikan. Keuntungan bagi kita dalam proses mencari nafkah adalah dengan menjaga nilai perilaku kita. Perkara duit sebenarya tidak usah terlalu difikirkan, kerana Allah Maha Mengetahui keperluan kita. Kita sama sekali tidak akan tersanjung oleh keuntungan yang kita dapatkan, tapi kita akan tersanjung oleh proses mulia yang kita jalani.Ini perlu difahami bagi siapa pun yang sedang berniaga bahawa yang berharga adalah nilai-nilai yang selalu kita jaga dalam proses mendapatkan keuntungan.

Buat para pelajar


Begitu juga bagi para pelajar, sekiranya kuliah hanya untuk menikmati hasil ataupun untuk mendapat gelaran mahasiswa, bagaimana kalau meninggal sebelum berjaya mendapatkan segulung ijazah? Apalagi kita tidak tahu bila kita akan meninggal. Maka kita harus bertanya pada diri sendiri, apa yang kita mahukan dari kuliah ini? Kalau hanya untuk mencari isi perut, kata Imam Ali, "Orang yang fikirannya hanya pada isi perut, maka darjat dia tidak akan jauh beza dengan yang keluar dari perutnya". Kalau hanya ingin cari duit, hanya duit saja yang difikirkan, jadi, samalah dengan penjahat yang juga fikirannya hanyalah mengenai duit.


Kuliah seharusnya menjadi sebagai suatu usaha agar nilai kemanfaatan hidup kita meningkat. Salah satu tujuannya juga adalah untuk manfaat orang lain. Kita juga mencari nafkah sebanyak mungkin untuk mensejahterakan orang lain. Dalam mencari rezeki ada dua perkara yang perlu selalu kita jaga, ketika sedang mencari kita sangat jaga nilai-nilainya, dan ketika dapat hasilnya kita infakkan semahu-mahunya. Inilah yang sangat penting.

Kalau kita selama ini pergi kuliah, selama ini pergi sekolah, selama ini berkursus kita jaga sekuat-kuatnya mutu kehormatan, nilai kejujuran, etika, dan tidak mahu berlaku khianat lalu kita meninggal sebelum mendapat hasilnya? Tidak ada masalah, kerana apa yang kita lakukan sudah jadi amal kebaikan. Kerana itu janganlah terlalu terpukau dengan hasil.

Jodoh itu ketentuan Tuhan


Saat kita mahu melamar seseorang, kita harus bersedia menerima kenyataan bahawa yang dilamar itu belum tentu jodoh kita. Walaupun kita sudah berjumpa dengan bakal mertua, sudah berbincang baik-baik, sudah menentukan tarikh, wujud kemungkinan ketika menjelang hari pernikahan pengantin perempuan mengundurkan diri atau ingin menikah dengan yang lain. Sakit hati memang wajar dalam diri manusia, tapi ingatlah bahawa kita tidak pernah rugi kalau niatnya sudah baik, caranya sudah benar, walaupun pernikahan tidak berlangsung. Siapa tahu Allah telah menyiapkan calon isteri yang lebih baik.


Haji Mabrur?

Begitu juga sekiranya kita telah mendaftar mahu menunaikan haji. Telah siap berkursus dan bersiap untuk berangkat, tiba-tiba kita menderita sakit sehingga batal untuk berangkat. Apakah ini suatu kerugian? Belum tentu! Siapa tahu ini merupakan nikmat dan pertolongan dari Allah, kerana kalau kita pergi haji juga tahun itu belum tentu mabrur, mungkin Allah tahu, ah, bukan tapi memang Allah Maha Mengetahui tentang kapasiti atau tingkat keimanan dan kapasiti atau tingkat keilmuan kita yang masih belum cukup, jadi Allah tangguhkan dulu perjalanan kita agar kita mempelajari dengan lebih lagi untuk mendapatkan haji yang mabrur.

Oleh sebab itu, sekali lagi janganlah terpukau oleh hasil, kerana hasil yang bagus menurut kita belum tentu bagus menurut perhitungan Allah swt. Kalau misalnya kekuatan mental kita hanya duit RM50 ribu yang mampu kita uruskan. Suatu saat Allah memberikan untung RM50 juta, nah untung ini justeru boleh menjadi musibah buat kita kerana setiap datangnya rezeki akan diberkati kalau tingkat iman dan ilmu kita bagus. Kalau tidak, datangnya duit, status, pangkat, kedudukan tetapi tidak diimbangi kualiti peribadi kita yang bermutu ia boleh menjadi musibah pada diri.

Ada orang yang menjadi hina gara-gara dia mendapatkan kedudukan, kerana kedudukannya tidak diimbangi dengan kemampuan mental yang bagus dan akhlak yang mulia. Dia menjadi takbur, sombong dan berlagak pandai, maka dia menjadi nista dan hina kerana kedudukannya di hadapan Allah swt.

Ada orang yang terjerumus dan bergelumang dengan maksiat gara-gara mendapat untung. Hal ini kerana, ketika belum mendapat untung dan duit yang banyak dia susah untuk ke tempat maksiat tapi ketika duit datang melimpah ruah tiba-tiba dia begitu mudahnya menyalurkan hasilnya ke tempat-tempat maksiat.

Proses itu suatu nikmat


Begitulah sahabat, selalulah kita menikmati proses dalam berbuat sesuatu perkara. Seperti saat seorang ibu membuat kuih hari raya, ternyata kuih  yang dihasikannya begitu enak dan kuih yang enak itu telah melewati proses yang begitu panjang dan lama. Mulai dari mencari bahan-bahannya, memilih-milihnya, menyediakan peralatan yang bagus, hingga memadukannya dengan bahan-bahan yang tepat, dan sampai menunggu kuih itu di depan oven. Dan lihatlah ketika siap, baru dihidangkan beberapa minit saja, sudah habis. Apalagi biasanya kuih itu tidak dimakan sendirian oleh yang membuatnya malah dimakan ramai-ramai. Bayangkan kalau orang membuat kuih tadi tidak menikmati proses membuatnya, dia akan rugi kerana mendapat penat saja, kerana hasil proses membuat kuihnya pun habis dengan seketika oleh orang lain. Ertinya, ternyata yang kita nikmati itu bukan sekadar hasil, tapi proses.

Begitu juga ketika seorang ibu membesarkan seorang anak, lihatlah prosesnya. Hamilnya sembilan bulan, sungguh begitu berat, tidur susah, baring pun susah, berdiri berat, jalan juga tidak stabil, MasyaAllah. Kemudian ketika bersalin pun berat dan sakitnya juga setengah mati. Padahal setelah si anak lahir belum tentu akan membalas budi. Sudah berjuang sekuat tenaga melahirkan, sewaktu kecil kadang kala membuang hadas merata-rata, pergi dan balik sekolah dihantar dan diambil, manjanya luar biasa, di sekolah rendah tidak mahu belajar (bahkan yang belajar, yang mengerjakan kerja sekolah justeru malah ibunya) dan si anak malah pergi bermain saja, saat masuk sekolah menengah sudah mula ponteng kelas, ponteng sekolah dan sudah mula bermain cinta.

Bayangkanlah kalau semua proses mendidik dan mengurus anak itu tidak menggunakan keikhlasan langsung kerana tidak sebanding antara perbuatan anak dengan pengorbanan ibu bapanya.  Bayangkan pula kalau saat bersalinkan anaknya, prosesnya sudah lelah dan sakit setengah mati seperti itu, tiba-tiba anaknya meninggal, naudzhubillah, apa yang telah kita dapatkan ketika itu?

Oleh sebab itu, bagi para wanita, nikmatilah proses hamil sebagai ladang amal.  Nikmatilah proses mengurus anak, peningnya, kerenahnya, dan cerewetnya anak sebagai ladang amal. Jangan difikirkan apakah anak itu mahu membalas budi atau tidak, kerana jika kita ikhlas menjalani proses ini, InsyaAllah kita tidak akan pernah rugi. Pastinya amal di sisiNya bukan apa yang kita usahakan, tapi apa yang kita lakukan dengan ikhlas dan sebaik mungkin.

Sumber: Dipetik dari KCB Yahoo groups, K.H. Abdullah Gymnastiar