Become our Fan

Jun 21, 2010

Kasut & Syukur




“Eh, mana kasut aku ni..! Hmm.. siapalah yang curi...?”.

Ngomel aku di dalam hati setelah selesai menunaikan solat di masjid. Setelah mencari di sudut-sudut lain sekitar masjid aku terjumpa kasut ku.

“Alhamdulillah..” (sambil masih mengomel di dalam hati 'siapalah yang guna kasut aku ni..').

Ada beberapa perkara yang ingin saya lontarkan pandangan dalam realiti kehidupan yang berlaku di atas. Pertama, manusia memang selalu tidak puas hati. Dan yang kedua manusia tidak letakkan kesyukuran itu seratus peratus pada Allah.

Bukankah setiap yang berlaku itu dalam pengetahuan Allah, hatta pergerakan sehelai daun yang jatuh di dalam hutan tropika yang tidak pernah dimasuki manusia pun dalam kawalan dan pengetahuan Allah. Setiap sudut ‘yaw, pitch, roll’ jatuhnya daun itu dalam perancangan Allah. Begitu juga dengan hilangnya kasut kita itu.


“Dan pada sisi Allah jualah anak kunci perbendaharaan.
Segala Yang ghaib, tiada sesiapa Yang mengetahuiNya melainkan Dia lah sahaja;
dan ia mengetahui apa Yang ada di darat dan di laut;
dan tidak gugur sehelai daun pun melainkan ia mengetahuinya,
dan tidak gugur sebutir bijipun Dalam kegelapan bumi dan tidak gugur Yang basah dan Yang kering, melainkan (Semuanya) ada tertulis di Dalam Kitab (Lauh Mahfuz) Yang terang nyata”

(al-An'am : 59)

Ia adalah ujian, setiap yang berlaku adalah ujian dari Allah. Bagaimana kita berhadapan dengan ujian ini bergantung pada keimanan kita.

Pernahkah kita bersyukur setiap kali kasut kita ada apabila kita selesai solat? Jarang bukan..kita bersyukur apabila hak kita yang hilang dikembalikan semula (itupun dengan ngomelan..). Jika hak kita tidak dikembalikan, bagaimana? Tapi kita lupa untuk bersyukur setiap detik ketika mana Allah menjaga hak kita... “Alhamdulillah kasut aku masih ada..”.

Begitu juga dengan semuanya yang kita ada, kerana ia semua hanyalah pinjaman daripada Allah.
“..Bersyukurlah kepada Allah. Dan barangsiapa yang bersyukur (kepada Allah), maka sesungguhnya ia bersyukur untuk dirinya sendiri..”
 (Luqman: 12)